Sunday, January 7, 2018

Hidup di luar negeri worth gak sih ?

Sebenernya dari dulu pengen nulis post tentang topic ini tapi belum ada kesempatan buat benar - benar duduk diam dan nulis pelan - pelan dari lubuk hati. *anaknya nunggu mood dulu baru nulis hahaha

Karena belakangan banyak topic pertanyaan yang datang tentang rasanya dibesarkan di negeri orang gimana sih?, enak ya sekolah disana?, kehidupan disana gimana?, bla bla bla sampai pertanyaan emang gak sayang ya pulang lagi ke Indo bukannya enakan di Taiwan?

Sebagai bocah yang baru duduk di bangku SMP dan harus meninggalkan rumah, saat itu gue excited banget. Mungkin karena anaknya suka nghayal, pengen tau gimana hari - hari gue sekolah di luar negeri, gimana ya lingkungannya. Tapi juga gue banyak mimpinya, bayang - bayangin kalau nanti abis dari Taiwan nih pulang - pulang mandarin-nya cas cis cus keren deh pasti, tar pulang - pulang dengerin lagunya si Michael Wong pasti langsung tau artinya.

Memang awal dari segalanya itu ga ada yang mudah. 2 minggu pertama gue happy banget mungkin berasanya lagi jalan - jalan di luar negeri. Begitu mulai masuk sekolah dan mulai kehidupan asrama gue jadi down pengennya pulang. Aduhhh ini kamar kok ga ada AC-nya, kasurnya single sempit lagi, mesti bangun pagi - pagi, full kehidupan 24 jam bersama orang asing, ga leluasa.

Dulu waktu masih di Indo aja ada ret reat 3 hari 2 malam gue berasa ga nyaman ga aman banget tidur 1 kamar sama orang lain yang padahal temen kelas sendiri, tapi sekarang gue harus bisa 24 jam on menjaga diri karena disini kehidupan loe ga akan jauh dari yang namanya teman. Karena gak ada yang namanya keluarga loe yang nemenin disini.

Mungkin di rumah bangun tidur kamar berantakan yaudah ada pembantu yang beresin, tapi beda cerita kalau kita udah hidup sama orang lain. Risih pasti mereka liat kita yang berantakan. Watak asli akan keluar ketika hidup bersama jadi disinilah karakter kita akan ditajamkan satu sama lain.

Asrama gue ini bentuknya macam military school kali ya, yang ada jam bangunnya pake priwitan dan jam tutup pintunya. Jadi latihan sigap waktu pintu itu akan ditutup dan harus lari kalo gak mau dikasih hukuman sikat WC.

Nah tapi ini juga yang bikin gue mengasah time management dan jadi terampil bersih - bersih karena kalau ga ya dapet hukuman lagi.

Sebenernya perjalanan gue juga gak mulus semulus pantat bayi, kerikil dan segala gajluk - gajluk itu ada. Waktu pertama gue mau ke Taiwan malah gue di telepon temen dari siapalah yang gue juga ga kenal dan menghalangi gue ke Taiwan katanya gue ga akan betah bla bla bla. Helloooo kita kenal juga gak siapa anda menetapkan gimana akhir cerita saya, emang anda Tuhan?

Dan banyak cerita drama - drama nya baca disini ya tentang ujian masuk kuliah & drama tante kost.

Terus kalau ditanya gue nyesel ga ke Taiwan?


NGGAK!!! Gak pernah. Lebih tepatnya gue gak pernah menyesali segala decision gue selama ini sampai sekarang.

Justru karena kerikil dan tantangan itulah yang menjadikan siapa gue sekarang. Gue yang dulu gak bisa bersosialisasi dengan orang baru dan berdiri di depan panggung malah jadi guide yang membawa puluhan orang dan harus bicara depan panggung sebagai MC menjelaskan kebudayaan Indo dalam mandarin depan ribuan orang.

Gue yang berasa gak aman kalau tidur sekamar dengan orang asing malah jadi solo traveller yang tidur di pod bersama 19 wanita lainnya dalam 1 kamar dan itulah yang menjadikan gue sekarang yang suka banget sama travelling dan pengen explore ini dan itu. Kenapa? Karena gue juga jadi gak takut nyasar saking uda sering nyasarnya, dan jadi orang yang berani mulai topic obrolan ke orang asing yang gue ga kenal.

Tentunya gue jadi berasa flexible dimana gue ditempatkan biar gak repotin orang - orang dan gak ribetin diri sendiri *anaknya takut ribet

Dan gue jadi lebih mengenal diri sendiri, apa yang gue mau dan gimana caranya berperilaku di tengah orang asing.

1 hal yang gak kalah penting, tentang pikiran. Hidup sendirian di tengah local people there, membuat pikiran gue terbuka, bersosialisasi dengan orang yang beda background, beda kebudayaan, dan juga beda pikiran bisa menajamkan satu sama lain dan loe jadi realize ohhhh ada ya orang begitu.

Jadi menurut gue sebenernya it doesn't matter kemana loe mau pergi dan besar disana. Gak harus yang sekeren apa negaranya tapi tentang gimana kita bisa berdamai dengan diri kita sendiri karena lw harus jaga diri 24 jam gak bisa marah - marah seenaknya or berantakan sesukanya jadi lebih bisa control diri dan pikiran loe akan lebih dibukakan dengan melihat dunia yang lebih luas.

Tips gue, kalau dapat kesempatan dengerin speech orang ataupun ikut acara jangan ikut - ikutan temen aja dia mau kabur atau main HP tapi dengerin bener - bener. Selama di Taiwan setiap ada acara overseas gue gak pernah absen walaupun ketemunya sama orang asing lainnya dan biasa orang gak mau ikut kalo gak ada teman, tapi gue bersyukur dengerin pengalaman orang yang bisa gue petik jadi pelajaran gue sendiri. Gak pernah rugi.

Nah kalau pertanyaan selanjutnya : Apakah gue nyesel balik Indo setelah bertahun - tahun lamanya jamuran di Taiwan?

Well, waktu gue memutuskan buat forgud emang banyak suara yang menentang juga yang bilang ini not good and anything, kok sama ya kayak waktu pertama mau ke Taiwan ada yang nghalagin juga?

Tapi jawaban gue masi sama, gue gak pernah menyesali segala decision gue sampai saat ini. Kenapa?

Pernah denger kan kalo kita gak akan bisa grow up ketika ada di comfort zone?

Yes, kelamaan di Taiwan udah bikin dia jadi comfort zone gue.

Kalau ditanya nyesel ga ninggalin Taiwan? Hmmm, gue bingung sih kenapa harus nyesel ya? Selama apa yang gue dapetin dulu itu yang menjadikan gue sekarang gue gak akan nyesel. Lagian emangnya kalau meninggalkan Taiwan sekarang berarti seumur hidup gue gak akan kesana lagi?

Who knows? Gue pun gak tau mungkin selanjutnya gue akan meninggalkan Indo lagi atau kemana tapi selama decision itu membuat gue bertumbuh dan level up gue gak pernah nyesel.

Kalau dibilang kan sayang di Taiwan gajinya gede loh, di Indo UMR. Guys, 1 perusahaan ada kan yang gaji-nya rendah banget dan juga yang gajinya setinggi langit? It's about your value, not your office.

Sebagai penutup, tips gue buat yang lagi di persimpangan :
Jangan terlalu terbawa dengan kalimat dan pendapat orang lain. Banyak orang yang takut akan kegagalan sehingga ia lupa kalo mulai aja gak pernah. I prefer to say I cant believe I do that than to say I wish I do that. 

So guys, apapun keputusan kalian just pray for it and dont be afraid.

Good luck !