Saturday, November 16, 2019

A Sudden Trip to Cambodia Eps. 1

ប្រទេសកម្ពុជា Cambodia. Kamboja. Kampouchea. 柬埔寨. 

Dari dulu aku pengen banget kesini, tertarik karena berasa kental banget hawa hawa ancient city-nya. Pertama kali aku taunya tentang Angkor Wat 吳哥窟 karena waktu high school suka dijadiin contoh video editing gitu dan berasa wahhh keren ya, terus jadi ketagihan liat - liat dan suka. 

Tapi buat aku Kamboja tuh asing banget, udah bahasa ga ngerti, kayaknya kesana gak semudah itu apalagi buat explore sesuatu di negara yang mobilitasnya terbilang belum se-convenience itu buat orang asing ya, kan. 

Lewat sekian tahun, ternyata Tuhan gak lupa sama doa aku, kali ini sudden trip aku ke Kamboja. Iya, sudden trip. Kenapa aku bilang sudden trip? Karena aku gak plan buat jalan - jalan bulan ini sebenarnya, cuman pengen ke yang dekat - dekat aja ngumpul sama teman, dan aku lagi searching plan jalan - jalan taun depan gitu ceritanya. 

Ketika aku searching pake berbagai macam website dan sebagainya, eh aku nangkring di website Citilink dan ternyata dia baru buka penerbangan CGK - PNH alias Jakarta - Phnom Penh. Dan pas banget tanggal yang aku pilih harganya affordable banget, ohmaigat, aku lemah deh liat yang namanya jalan - jalan murah. 

Citilink CGK - PNH ini the only direct flight dari Jakarta ke Kamboja, sebelumnya penerbangan ke Kamboja cuman bisa lewat transit di Malay. Nah kalau kamu liat sekarang harga flightnya itu sekitar IDR 3-5 juta PP dan waktu itu aku dapet IDR 9xxK aja udah termasuk bagasi 10 kg dan hot meal. Affordable banget kan!

Aku dapet fare IDR 360K untuk CGK - PNH + bagasi 10 kg + hot meal diatas + voucher tiket 150K omaigaaa
Penerbangan ini ada 3x seminggu, Senin, Rabu, Jumat, so yang pasti tanggal paling enak itu pergi Jumat pulang Senin. Perjalanannya sekitar 3 jam 30 menit dan full seat waktu aku pegi dan pulang. 

Tips : Kalau tiketnya pisah, berat bagasi gak bisa digabung, jadi harus check in masing - masing. Departure dari CGK terminal 2F karena kalau google tuh keluar terminalnya beda, untung waktu itu aku telepon padahal mau tanya hal lain eh sekalian dan aku jadi tau deh. Buat penerbangan international Citilink gak bisa web check in cuman bisa langsung datang aja ya. 

Nah kalau Tuhan itu kasih hadiah ga pernah tanggung - tanggung, setelah aku beresin urusan pertiketan ternyata aku baru tau waktu aku kesana itu pas banget sama Independence Day Cambodia & Water Festival mereka, which is festival terbesar mereka sepanjang taun. Ya ampun kok bisa pas banget, thanks God! 

Gak ada perbedaan waktu antara Jakarta dan Kamboja. 

Currency yang dipakai KHR - Khmer Riel & USD. Basically pas di Jakarta aku belum nemu money changer yang jual KHR bingung juga kenapa, jadi aku bawa USD aja karena disana USD udah kayak mata uang ke-2 yang diterima even abang pinggir jalan. Tapi inget bawa yang pecahan kecil aja karena kalau terlalu besar kayak 100 jarang ada yang mau nerima juga. 

Nah nilai tukar-nya 1 USD = 4000 KHR, jadi kalau kamu kembaliannya 0,5 USD akan dikembalikan 2000 KHR. Jadi pinter - pinter aja menghitung ya. 


Transport disana gak sulit sebenarnya, cukup keberanian dan mau explore aja. Kamu bisa pake app Grab yang udah banyak mitra-nya, juga ada sih app online local sana tapi karena aku males download jadi pake Grab aja udah cukup nyaman dan banyak, terutama kalau order Grab TukTuk.

Ketika online di Kamboja app Grab akan otomatis jadi kayak gini, kenang2an deh sampe di screen shoot lucu abisnya ada Grab berbagai macam hehehe

Di Kamboja sarana transportnya lebih banyak tuk tuk & remorque. Oke lihat foto dibawah, tuk tuk itu sejenis bajaj, tapi mostly ga ada pintunya huhu, remorque itu kayak motor tarik gerobak istilahnya. Nah remorque itu lebih mahal tarifnya karena bisa muat 5 orang tapi kalau tuktuk ya bajaj biasa paling 3 orang udah sempit, cuman aku juga liat local yang naik tuktuk orangnya banyak banget sih. 

Remorque
Tuktuk, bedanya sama bajaj di Indo cuman beda warna warni dan gak berpintu aja hehehe
Kiri berpintu, kanan plong. Pertama ku tuh takut ya takut jatoh gitu tapi kayaknya khalayak umumnya biasa aja lama - lama jadi terbiasa hahahaha
Yang jadi experience aku tuh dijemput di bandara dan diantar ke bandara naik tuktuk. Ga kebayang banget ga. Hahahaha. Lucu sih unik dan berasa explore something new. 
Kalau fare Grab di app tertulis dalam KHR tapi kamu boleh convert sendiri ke USD kok kalau gak punya KHR, mereka dengan senang hati menerimanya. 

Kalau dibilang Kamboja itu debuan, menurut aku kurang lebih sama kayak Jakarta sih malah kopaja metro mini lebih tebel gasnya. Dan amazingnya tuktuk ini jalannya bisa jauh - jauh gitu, even ke lobby mall pun tuk tuk masuk, pokoknya andalin tuk tuk lah disana. 

Bahasa yang digunakan di Kamboja itu Khmer 高棉, ini adalah sejenis nama suku dari jaman dahulu kala gitu makanya ada disebut 高棉人, tulisannya yang kayak kata pertama di post ini. Rata - rata usia penduduk sini adalah 27-28 tahun, dan mostly mereka bisa 3-4 bahasa, yang paling awam ya inggris dan mandarin. Kalau ketemu yang udah agak tua akong ama gitu pasti rata - rata bisa mandarin kalau yang anak sekolah, inggris. 

Dan surprisingly logat inggris mereka bagus loh, lebih better daripada Vietnamese. 

Kenapa bisa average usia mereka 27-28 tahun, coba deh baca sejarah kelamnya Kamboja, yang pembunuhan massal sampai sekarang kamu bisa kunjungin museum dimana bekas tempat pembunuhan yang tengkoraknya banyak banget. Dan itu hanya berjarak 40 tahun yang lalu. Masih membekas banget kan. Kalau mau lebih jelas kamu bisa nonton film garapan Angelina Jolie, First They Killed my Father, aku pun belum sempat nonton tapi baca banyak artikel tentang sejarah Kamboja dan sedih banget :( 

Kamboja itu negara tropis ya, jadi panas banget, nah untungnya aku tuh datang ketika Water Festival mereka yang berarti harvest day is coming dan berakhirnya musim hujan. Jadi pas kesana cuaca cerah tapi gak terlalu panas, aku pergi di bulan November awal. 

Ibukota Kamboja yaitu Phnom Penh 金邊. Bandaranya gak kalah sama terminal 3 CGK kalau aku baca beberapa review yang pergi beberapa taun lalu bandaranya masih yang jadul kayak di daerah gitu tapi kemarin pas aku datang udah bagus dan baru, terus padat banget orangnya. 

2 kota yang jadi pusat para tourist itu biasanya Phnom Penh & Siem Reap 暹粒 karena mostly yang datang ke Kamboja buat liat Angkor Wat which is located at Siem Reap

Kamboja itu berbatasan darat sama Thailand, Vietnam, Laos that's why banyak traveler yang akan lewat border darat jalan - jalan lintas negara, jadi jangan bingung. 

Day 1 - 
Aku tiba di Phnom Penh International Airport sekitar jam 2 siang terus antre imigrasi. Paspor Indo bebas visa kan masih ASEAN ya, tapi harus isi form kuning gitu aku gak tau jadi antre ulang deh. Tapi cepet banget kok cuman sebentar antrenya karena banyak loket yang dibuka. Siapin pen selalu ya ketika bepergian karena penting nih buat isi - isi form beginian. Kalau untuk form customs hanya perlu diisi kalau ada goods to declare aja. 

Kios sim card berderet ketika keluar pintu arrival, harganya juga gak beda jauh kisaran USD 5-6 buat 4 hari unlimited internet. Anehnya gak bisa di pesan online dan tinggal ambil gitu, kalau aku searching sebelum pegi, kebanyakan yang dikirim ke Malay or Thailand tapi yang Indo gak ada. Hemm. Jadi aku beli sim card SMART yang warna ijo karena antrian paling dikit, harganya USD 6 cukup kasih paspor asli nanti di foto, bayar, beres deh. 

Kecepatan internetnya? Gak usah ditanya, lemot, tapi Wifi di hotel Phnom Penh pun lemot jadi mungkin emang di Kamboja agak lemot ya internetnya. Padahal pas di Siem Reap cepet entah. 

Aku request pick up bandara dari hotel karena pikirnya baru pertama ke Kamboja takut susah cari transport, seharga USD 8 per remorque. Agak mahal sih, kalau panggil langsung di bandara katanya USD 7, kalau di luar bandara USD 5 flat trip buat ke kota. Tapi karena aku gak mau ribet yaudah pesan aja dari hotel sebelum berangkat. 

Remorque yang pick up aku di bandara
Ada cara lain dari bandara ke kota, yaitu kereta, Royal Railway kalo ga salah, tapi cuman ada 1 stasiun di kota dan harus naik tuk tuk ke hotel lagi, harga tiketnya USD 2,5 kalo ga salah inget, dan jam berangkatnya katanya agak ga bisa ditentukan, udah aku males yang ribet bawa barang dan rempong, tuk2 aja. 

Jadi kalau ke Kamboja lebih untung kalau pegi berdua minimal karena bisa share transport cost secara disini mainnya tuktuk or remorque. Kalau bis umum ada juga sekali naik KHR 1K katanya, tapi aku gatau juga naik dimana stasiunnya. 

Di Phnom Penh aku tinggal di 88 Backpackers Hotel. Alasan utama aku karena, jam 11 malam nanti aku akan naik night bus ke Siem Reap dan boarding station-nya hanya 2 menit jalan kaki dari hotel ini. Soalnya males gitu ya udah malam buta dan harus naik tuktuk lagi.

Hotel ini yang punya western gitu, bule mana aku ga ngerti deh, tapi yang jelas guest & nuansa-nya bule2 gitu. Yang tinggal mostly western. Wujud aslinya sama kok kayak yang diliat di web mereka, ada model kamar dormitory, pod room, dan private room. Kalau hari pertama aku pilih yang dormitory aja karena gak tidur cuman numpang taruh barang dan mandi udah cus ke stasiun, dan hari terakhir pas balik dari Siem Reap aku pilih private room karena aku akan tidur disini.

Fare dormitory room female only USD 7 per orang udah dapet handuk, toilet di dalam kamar, 1 kamar isinya 6 orang bunk bed ya.

Kemarin aku reservasi lewat Agoda pakai CC itu cuman buat di blocking aja tapi bayar full ketika sampai di tempat langsung pakai USD terus ada deposit 10 USD dikembalikan kalau handuk kita balikin.

Kalau untuk private room USD 24 per kamar, sebenarnya agak pricy kalau dibanding dengan fasilitas yang dia kasih. Tapi again, aku pilih hotel ini karena jaraknya yang ada di tetangga stasiun aja.

Toilet-nya nyaman dan bersih, air panas juga kenceng
Sebenarnya aku book-nya twin room tapi waktu jam 5.30 pagi aku sampai yang tersedia double room dan aku bisa langsung check in jadi aku ganti aja deh bisa langsung tidur
Please be noted disini naik tangga no lift no elevator tapi gak jauh kok within lantai 2 dan 3 aja. Harganya udah include breakfast tapi karena aku udah cus malamnya jadi gak kepake juga.

Ini breakfast aku di hari terakhir, omelette nya enak bangetttt keju banyak omoooo
Di dekat 88 Backpackers ini ada The Exchange sejenis mall kecil gitu kalau aku sih berasa biasa aja juga gak rame, ada Hard Rock Cafe, Starbucks gitu2 aja. Nah buat dinner aku jalan - jalan ke Phnom Penh Night Market gak jauh jaraknya bisa panggil tuktuk aja palingan USD 1, disitu jualan banyak makanan dan bisa nyebrang ke riverside.

Karena aku cuman punya waktu 4 hari di Kamboja, jadi malam ini aku harus udah bertolak ke Siem Reap, jaraknya 300++km dari Phnom Penh, biasanya memakan waktu 4-5 jam, tapi kalau kamu naik night bus ada batasan kecepatan hanya boleh 40km, jadi akan lebih panjang waktunya tapi yang penting aman ya kan.

Aku pilih Giant Ibis Bus. Kenapa? Karena waktu baca - baca review orang ada 2 provider yang direkomen Giant Ibis & Mekong Express, tapi pada bilang Giant Ibis tuh ontime banget, schedule jam 11 ya dia jalan jam 11 dan gak pake drama juga lebih aman karena ada 2 supir kalau 1 cape bisa gantian. Yang aku suka juga karena ketika aku ada pertanyaan lewat website mereka, langsung di respon, aku suka yang gercep gini jadi gak berasa kayak ada dan tiada tuh orangnya.

Untuk tarif tiketnya lebih mahal emang, USD 15 per orang per sekali jalan. Ada 2 schedule buat night bus Giant Ibis, jam 11 & 11.30 malam, kalau jam 11 model sleeper bus-nya yang kayak kursi malas, kalau jam 11.30 modelnya beneran flat bed gitu. Nah karena aku gak mau sampai ke Siem Reap kesiangan jadi aku pilih yang jam 11, sampai di Siem Reap jam 5.30 pagi dan aku tidur pules.

Untuk beli tiket, lebih baik lewat website 12go biar bisa pilih seat, nanti tinggal print tiket dan kasih liat aja. Boarding & arrival point dari Phnom Penh adanya disini, dan yang Siem Reap disini. Ini untuk Giant Ibis ya, karena kemarin yang di cetak di tiket online tuh salah untuk aku ada nanya ke receptionist dan dikasih tau. Fiuh!

Jadi sebelum kamu berangkat pastiin lagi lewat chat customer service boarding-nya ya, karena takutnya berbeda sama yang punya aku, soalnya pas aku pergipun liat cerita yang lain juga beda.

Jam 10an aku jalan dari hotel dan pas sampai di bus station udah rame banget yang nunggu, ada water dispenser buat isi ulang air, dan WiFi super kencang. Buat naik bus harus lepas alas kaki, nanti akan dikasih plastik, juga dikasih 1 botol air mineral, dan di bed kita duduk sesuai tiket udah ada selimut dan bantal, juga plug bisa cas HP deh. Sekitar 10.40 kita udah boleh naik bus dan 11.00 jalan. Mantapppp gak sia - sia beli tiket lebih mahal yang penting puas dan gak rempong gak drama! Rekomen deh!!!!!

Ada 3 cara buat menuju Siem Reap dari Phnom Penh : pesawat, kapal, dan bus kayak aku. Pesawat itu yang paling cepat dan paling mahal, kapal gak terlalu mahal tapi lebih lama waktunya, bus paling convenience dan murah.

Jam 5.30 pagi aku udah sampai di Borei Seang Nam Bus Station Siem Reap yaitu stasiun boarding & arrival Giant Ibis ke dan dari Phnom Penh. Begitu turun bus udah ada signage nama aku karena aku request pick up dari hotel juga. Yang kali ini harganya USD 5 per remorque dan abangnya inggrisnya bagus.

Pagi siang malem, subuh pun adanya di remorque, jadi berasa mevvah kalo naik mobil ber AC hahhaha
Day 2 -

Siem Reap agak beda sama Phnom Penh. Karena disini mostly tourist berkumpul karena tujuan mereka ke Angkor Wat yang sehari bisa ada 4ribu pengunjung, jadi mereka sudah terbiasa berkomunikasi sama orang asing dengan inggris atau mandarin. So, jangan kaget kalau abang tuktuk di sini inggrisnya lancar banget. Miriplah kalo ke Bali kan juga warganya mostly bisa inggris.

Di Siem Reap ini aku tinggal di Green Park Village Guesthouse. Lupa juga gimana ceritanya aku bisa nemuinnya, yang pasti, aku puas dan rekomen banget deh. Jadi dia itu kayak 2 bangunan kalau yang kamu liat di website itu bangunan utama yang hotelnya, nah di depannya itu kayak ruko sederet yang atasnya tempat breakfast kita, nah kalau dari jalan besar kamu masuk lewat ruko itu nembus ke bangunan utama.

Yang kanan itu bangunan guesthousenya, yang ada mobil putih bangunan yang aku bilang kayak ruko, belakangnya baru bangunan utama ya, bangunan utama sama persis kayak di foto website 
Kenapa aku rekomen banget Green Park Village ini? Jadi hari ini aku akan day trip ke Angkor Wat seharian dan jam 11 malam aku akan naik night bus lagi buat kembali ke Siem Reap. So, aku hanya butuh tempat buat mandi dan taruh barang plus buat dijemput sama driver tour Angkor Wat. Nah aku sampai belum jam 6 masih gelap tapi receptionist-nya udah menyambut dengan rapih gitu, terus ada Ama yang lagi beberes kebun. Ini family business gitu ya, jadi kamu bisa liat foto keluarga mereka di lobby hotel. Dan warm banget.

Lobby hotelnya waktu sampe masih gelap gelap gitu langit di luar
Karena kamar aku belum beres aku dikasih pakai toilet di belakang receptionist, toiletnya bersih gede bisa buat mandi segala terus kan malamnya aku udah check-out kan, jadi aku tanya boleh gak breakfast yang mestinya aku makan besok pagi jadi sekarang aja. Dan dia serve dia bilang gak apa.

Breakfastnya boleh pilih gitu paketannya udah termasuk buah yg keliatannya pucet tapi manis gengs, enak deh
Aku book twin room, private room, private bathroom seharga IDR 150K aja, udah dapet toileteries, handuk, air mineral, breakfast. Terus include diantar ke night market pake remorque sama si abang yang di receptionist itu juga, FREE. Oh, terus di lobby ada kopi, teh, air panas FREE juga self service gitu. Mantap kan.

Aku baca banyak review tentang guesthouse ini dan semua bilang keluarga ini sangat membantu, terus ada juga anak kecil, keponakan yang punya katanya, terus aku kasih chocolatos aja biar mereka bagi - bagi dan mereka senang.

Waktu malam aku diantar ke night market dia bilang saya puterin dulu ke riverside biar bisa liat gimana persiapan Water Festival buat besok, baik yahhh, terus pas mau check out aku panggil grab dia tungguin juga di depan sampai grab datang. Puas deh, dan sangat membantu banget, berasa mereka emang pakai hati ngerjainnya. Patut dicontoh :) Dan terakhir dia bilang ke kami, Good Luck! What a warm greetings!

Well, balik lagi ke pagi hari, selesai breakfast aku tunggu jemputan. Karena aku ada booking tour ke Angkor Wat lewat Klook yang include pick up & drop off di hotel tempat kita tinggal. Kenapa aku pesan tour ini?

Nge-teh sambil tunggu dijemput 
Jadi Angkor Wat itu gede banget gengs, ada ratusan even ribuan candi di dalamnya, padahal 1 candi aja luas banget. Nah kalau kamu sewa remorque buat keliling dari candi ke candi harganya USD 15 per remorque tapi dia tunggu di luar candi, untuk jelasin ke kamu sejarah di dalam butuh sewa tour guide lagi dan bayar lagi. Ribet gak?

Aku pesan tour lewat Klook seharga IDR 160K dan udah termasuk mobil juga tour guide yang jelasin sejarahnya. Nyaman, aman, menyenangkan. Harga IDR 160K per orang ini include transport, tour guide, pick up drop off, 2 botol air dingin, dan exclude Angkor Wat pass ya.

Untuk bisa masuk ke Angkor Wat kamu butuh beli tiket masuk alias namanya Angkor Wat Pass, ada 3 jenis : USD 37 per 1 day, USD 62 per 3 day, USD 72 per 1 week. Mahal? Bangettt menurutku.

Beli tiketnya ada loket tersendiri masih jauh dari pintu masuk Angkor Wat dan antri banyak dengan banyak loket juga pinter - pinter cari loket yang kosong ya. Nanti kamu akan di foto buat dapetin pass nya dan gak boleh ilang, tiap masuk ke candi akan diperiksa.

Penampakan Angkor Wat Pass yang lebih mahal dari tiket pesawat ekeh
Group tour kali ini ada 14 orang semua dari negara berbeda dan aku pilihnya yang english speaking ada juga mandarin speaking tapi lebih mahal dan tempatnya lebih dikit. Itinerary hari ini akan ke Ta Prohm, Bayon Temple, Angkor Wat. Sebenarnya di itinerary ada lagi yang liat sunset di Phnom Bakheng. Tapi untuk ke Phnom Bakheng itu harus dari siang udah mengarah kesana mobilnya dan butuh naik gunung untuk kesana manjat - manjat gitu dan hari ini adalah Independence Day which is hari libur dan ramai sekali, jadi cancel untuk Phnom Bakheng.

Bus yang menemani perjalanan trip kali ini
Sapi di pinggir jalan, don't worry! 
Ta Prohm ini tempat shooting Angelina Jolie di film Tomb Raider. Isinya candi - candi yang udah di abandoned lama banget terus hebatnya pohon - pohon berakar itu nembus dari batu ke batu, they just be who they are dan gak peduliin batu yang menghantam dan akhirnya terbentuklah view kayak gini.







Anw kalo kamu pikir Angkor Wat itu hanya satu candi, kamu salah, jadi Angkor Wat itu adalah 1 area yang di dalamnya ada banyak candi. 800 tahun yang lalu candi - candi ini dibuat sedemikian rupa tanpa semen atau paku, hanya batu - batu aja, terus ukirannya juga bagus dan presisi banget sampai hari ini masih jadi misteri gimana pindahin tuh berjuta - juta batu buat bangun candi sebanyak ini. Dan dulu area ini adalah kota besar, jadi ibaratnya kayak region gitu dengan luas 162.6 hektar. Dulunya disini aliran Hindu pada jaman Khmer Empire dan di abad 12 berubah aliran jadi candi Buddha.

Angkor Wat sendiri artinya city of temple, angkor berarti city, wat artinya temple. Karena ini kota yang isinya temple.

Nah lanjut dari Ta Prohm kita ke Bayon Temple. Bayon itu artinya pohon bayon, pohon bayan, pohon beringin. Karena ditumbuhi pohon beringin di area candi dan disini yang terkenal adalah muka ekspresi Buddha, di setiap tower ada 4 sisi muka Budha yang beda ekspresinya dan total ada 54 tower  sesuai dengan jumlah province di Kamboja, jadi total ada 216 muka Buddha yang beda - beda.





Topi-nya cantik ya tan, ehemmm




Karena area Angkor Wat ini luas banget jadi buat lunch pun kalian akan makan di dalam area, ada beberapa resto tentunya dengan harga yang mahal. Tapi apa boleh buat, namanya ikut tour pasti dia bawa ke tempat yang udah ada hubungannya gitu kan yah.


Lok Lak
Aku makan Lok Lak yaitu sapi dipotong dadu dan dimasak dengan bumbu khas sini harganya USD 10, sapi-nya enak, tapi rasanya kurang cocok di lidah. Karena mostly masakan Kamboja asin ke manis gitu, buat aku kalo asin ya asin aja jangan di campur hehehehe.

Fish Among
Terus kita juga pesan Fish Among sejenis kari kuah kental tapi pake daging ikan. Nah yang ini aku bisa terima karena rasanya asin gak manis. Harganya USD 7,5.


Selesai lunch kita lanjut ke point yang paling ditunggu tunggu yaitu Angkor Wat! Kalo kalian baca rekomendasi orang yang bilang sunset & sunrise Angkor Wat, aku gak begitu tertarik waktu liat behind the scene-nya. Karena orangnya full banget dan susah buat dapetin posisi yang enak buat ngambil foto jadi aku lebih suka yang day trip gini aja mumpung orang belum banyak juga jadi lebih santai.

Angkor Wat itu gedeeee bangetttt dan ada 2 pintu masuk, mostly semua candi ada 2 pintu masuk di barat dan utara, nah yang special katanya sampai sekarang belum terpecahkan adalah, kenapa cuman Angkor Wat aja yang di bangun menghadap barat.

Foto yang paling classic dari Angkor Wat, sudut ini plus bayangan di air
Angkor Wat dibangun selama 37 tahun yang cerita roughly-nya si Raja ingin menunjukan kekuasaan dia karena dia bunuh kakak sepupunya biar dia bisa jadi raja.

Berasa majestic banget  ga sih 


Jendela pada jamannya 







Besides, kalian akan merasakan megahnya Angkor Wat kalau liat langsung karena semua sudutnya presisi banget gimana coba 800 tahun yang lalu orang bisa bangun bangunan se-besar ini dan se-presisi ini. Beneran hal yang gak bisa kalian rasakan kalau cuman lewat tulisan, foto, video, beneran harus rasain sendiri.

Disini kamu bisa minta didoakan dan diberkati sama biksu disana dan donasi sukarela ke kotaknya

Kumpulang orang yang membuktikan 0 derajat kompas kayak di foto dibawah ini, hebat ya bisa pas gitu pas bangun candi
Yang menarik ini adalah titik 0 derajat dimana arca Budha di foto sebelumnya menghadap

Rekomen banget buat yang suka sejarah dan ancient things come to visit once in your life.

Tips : Untuk bisa masuk ke area Angkor Wat kamu harus berpakaian sopan, kalau cewek harus baju yang menutupi bahu jadi baju berlengan, dan celana menutupi lutut. Karena ini kan masih area ibadah ya, jadi harus menghormati ya gengs! 


Ini tour guide aku waktu itu, biasanya mereka akan pakai seragam kuning ini
Kalau liat foto jendela di atas kan ada lobangnya ya di dekat tangan tour guide, nah itu lobang konon katanya buat kaitan ketika si gajah yang angkut batu narik batu. Lucunya ada yang bikin jadi joke katanya itu karena alien yang angkat, ada ada aja, hehehe

Konon katanya di abad ke berapa gitu Angkor Wat pernah di cat lapis emas tapi udah pudar sekarang


Tangga menuju surga 
Semua foto yang kamu liat di atas yang bird eye view semua aku ambil di atas candi tower ini. Jadi ini tangga yang terkenal banget. Dulu tuh cuman ada yang tengah aja, dan tapakannya kecil banget 15cm ga sampe mungkin dan hanya biksu yang bisa ngelewatinnya dengan keseimbangan untuk sampai di atas. Banyak yang coba naik tapi akhirnya jatuh dan meninggal. Nah sekarang udah ada tangga buatan yang di kiri kanan itu biar semua orang bisa cobain liat Angkor Wat dari atas. Feel nya tuh adem banget dan katanya bisa make a wish pas di atas. Pokoknya kalo aku tuh suka banget sama feel dari atas sana karena ngebayangin dulu raja liat warganya kayak gimana pemandangan angle-nya. 

Menurut cerita, dulu jamannya Angkor Wat dibangun ada beberapa macam orang yang ambil bagian, yang pertama biksu karena mereka berbakti dan pengen kasih sesuatu untuk Buddha ya kan, lalu volunteer yang pengen bisa ikut bagian aja, dan ada juga yang ditunjuk raja yang di paksa, kalau belum selesai gak boleh pulang. 

Gitu deh jadilah Angkor Wat yang hari ini kita kagumi dan dinobatkan oleh UNESCO as Wonder of the World! 

Sekian dulu untuk episode 1 ya, kita lanjut di episode 2 karena kayaknya kalau dijadiin satu panjang banget postnya nanti bosen bacanya, hehehe. Nah di episode 2 aku akan bahas jalan - jalan di Phnom Penh lanjutan abis dari Angkor Wat kemanakah aku di Siem Reap - yang pasti berhubungan dengan Harvest Festival, Water Festival, dan Independence Day Cambodia.

See ya!