Sunday, March 16, 2014

2 years ago I got the letter

Selamat hari Minggu dan salam hangat dari gue yang sedang bersantai ria di sudut kamar gue ini. Ceritanya cuaca Taipei sekarang lagi stabil alias adem - adem ayem sejenis puncak, dan menurut gue weather itu salah satu mood buster, xoxo.

Well, sesuai dengan judul yg gue tulis di atas sana, gw mo berbagi tentang pengalaman gue, oke, real story lho, gak pake boong - boongan, secara gw real manusia, ahahhahaa.....

Beberapa hari lalu waktu lagi nyari - nyari barang, gue menemukan satu angpao, eitsss, tentunya dalemnya udah ga ada duinya lagi, :D Alasan kenapa dia ga ada duitnya, pertama karena dia bukan angpao yg dikasih dari para saudara, tak lain dan tak bukan adalah angpao yg gue dapet 2 tahun lalu pas ikut ret2 winter.

Waktu itu ret2nya 3 hari kira2, terus pas hari pertama nih, ceritanya disediain banyak angpao sesuai dengan peserta yang ikut, lalu di setiap angpao itu ada nomornya, terus kita pilih angpao yg kita mau, kita ambil dan ingetin nomornya.

Abis itu kita taruh balik di satu meja, jadi kita gak bakal tau si dia punya angpao nomor berapa, dan ga ada yg tau juga angpao gw yang mana. Terus, selama 3 hari itu kalo misalnya kita ada dapet something kayak kalimat penyemangat or ayat or mo ngomong apa aja kita boleh masukin kertas ke angpao yg kita berasa dia butuh kalimat itu. Tetep ga bakal ada yg tau siapa yang tulis kertas itu. Di hari terakhir kita ambil angpao masing2 yang udah keisi banyak kertas dari orang, dan juga ada kunci, paku, & selipan ayat alkitab dari si pembicara.

Dan pas gw buka di dalem angpao gue ada 2 kunci, 1 selipan alkitab, paku, dan sejumlah kartu dari org yg gw juga ga tau dia siapa. Semua org mestinya dapet 1 kunci tapi cuman gw yg dapet 2 kunci, hmmm, gw kadang2 suka sama sesuatu yg ga biasa soalnya gw jd bisa ngobrol sama Tuhan n tanya maksudnya apa ya bla bla bla .........

Well topik gw bukan di kuncinya topik gw di ayat alkitabnya. Ayatnya gini :
Tuhan mau kita menerima kasihNya dengan hati yang terbuka dan penuh antusias seperti seorang anak kecil.

Waktu gue ketemu-in kartu ini gw sempet mikir dan flash back sebentar.

Gw org yg realistis dan sistematis, dan juga melankolis ahahhaha, karena gw realistis dan sistematis maka gw ga suka kalo hidup gw terjadi secara spontanitas, gw bisa mikirin rencana apa yg akan gw susun buat tahap hidup gw selanjutnya. Misalnya pas SMP gw udah rencanain pas SMA gw mo ngapain aja gw pengen ngelakuin apa, apa target yg mo gw sampai, pas SMA gw uda tulis rencana hidup gw sampe gw merit. Kejauhan emang kadang org bilang tentang rencana hidup gw, tapi karena gw adalah org yg dewasa sebelum waktunya, jadi pikiran gw juga setahap lebih cepet dari anak seumuran gw.

Di tahun terakhir gw SMA, gw berasa hidup gw malah jadi super spontan, super surprise, dan super banyak kado-nya.

Semester akhir gw di SMA gw tiba2 dapet kabar gw dapet beasiswa kuliah tanpa ujian selama 4 tahun yang akhirnya bikin gw batalin rencana kuliah gw di China dan stay di Taiwan. ( Keluarga gw emang asalnya lebih prefer gw di Taiwan, tapi wkt itu gw berasa susah buat dapetin kuliah yg gw mau. )

Jadi dalam waktu beberapa minggu aja arah tujuan kuliah gw langsung berubah sekejap, dan gw bukan org yang suka ngebantah atau bs dibilang dilatih nurut aja gitu dr kecil. Gw nurut kata bokap gw dan akhirnya gw stay di Taiwan. Waktu itu ga dikit org yg bilang mendingan lw lepas beasiswa lw soalnya bla bla bla bla gt,

Setelah masuk kuliah ( gw masuk technology univ) gw baru tau apa bedanya tech univ dan univ biasa, tech univ lebih ke arah praktek, gw masih inget dulu gw pernah berdoa gw pengen kuliah gw yg praktek nya banyak bukan teori aja secara gw ga suka teori.

Tahun pertama gw kuliah gw berasa apa yg gw pelajarin ga semua sama kayak yg gw expect ( balik lagi karena gw org yg berencana dan mau hidup gw sesuai dengan rencana gw ). Waktu itu gw pernah bilang sama dosen gw pas dia tanya gimana sekolah lw? Gw bilang gw ga gt berasa lagi belajar apa apa dan dapet sesuatu, terus dia bilang lw tunggu aja sampe tahun ke2 mgkn baru mulai ke mata kuliah pro kan kalo tahun pertama masih mata kuliah umum.

Dan akhirnya gw mulai lagi merencanakan tentang profesi apa yg mau gw ambil setelah kuliah, biar ada persiapan batin, sambil berdoa gw bilang gw pengen jadi orang yg ngurusin acara, kalo ada acara apa gitu gw maunya jd org backstage bukan tamunya, terus gw juga pengen jadi translator, dan gw juga pengen bisa design, menurut gw concept art itu penting utk segala jenis bidang usaha. Terus gw bilang lagi tapi sekarang sekolah gw bisnis ya, berarti gw lebih kemungkinan jadi translator atau business woman gitu, Tuhan?

Trus gw mulai menghayal dan ngebayangin diri gw di setiap bidang itu.

Satu semester lewat, datanglah semester ke2, di sem ini gw ada ambil satu pelajaran pilihan tentang skill bikin DM. Ada 1 kali tugas akhirnya kita bawa kertas warna, dan pas jam ujian selama 2 jam kita disuruh bikin DM terserah kita, keluarin ide dari otak kita sendiri. Abis gw bikin pas gw kumpul gurunya tanya kenapa lw bikin kayak gini? Lw berasa gak dengan barang yg sama orang yg beda bisa hasilin hasil akhir yang beda?

Trs abis gw jawab kenapa gw bikin nya kayak gitu, dia lanjut ngomong ( dia guru DKV sekolah ), lw kenapa ga mau ambil jurusan design? Kalo emang lw ada mata design, itu bisa di latih lagi kalo lw masuk jurusan yg lw suka.

Kadang 1 kalimat dari orang itu bisa berarti banyak lebih dari kalimat itu buat orang yang denger. Tapi waktu itu gw sempet mikir kalo gw pindah jurusan berarti gw harus ulang dari awal, gw males dan bisa telat banget ntar lulusnya dari temen2 sepantaran gw.

Terus gw sempet mikir juga pas SMP&SMA gw pernah belajar design, dan gw enjoy banget pelajaran itu, tp yg namanya skill kalo ga diasah lama lama juga bisa tumpul.

1 kali org sekolah ada dtg ke kelas buat jelasin program apa aja yg ada di sekolah, wkt itu dia ada ngomong soal double major&minor, cuman peminatnya dikit jd dy ga terlalu bahas. Selesai acara itu gw cari guru gw terus dia bantu gw telpon2 ke bagian sekolah yg ngurusin.

Singkat cerita akhirnya gw ambil minor Digital Multimedia Design. Tanpa harus nambah uang sekolah or apa pun. Jadi dengan 1 beasiswa gw bisa belajar pelajaran 2 jurusan, yeahhhh!!!!

Keputusan gw ambil minor juga terjadi gitu aja, secara spontan.

Semester berikutnya gw memulai hari - hari gw dengan pelajaran yg double, semua serba double. Capek emang dan karena gw ga punya basic design yg kuat kayak anak design lainya gw berasa otak gw ga sampe buat menyerap pelajaran itu secara cepat.

Target gw ambil minor design gw pengen bisa jadi orang yg punya concept art, dan profesional, dalam artian bukan bikin ide yang bagus menurut diri kita sendiri, tapi bikin sesuatu yang cocok sama org yg request, itu baru namanya beneran pro.

Selama semester itu gw pengen belajar photoshop yg versi advance nya, tapi di pelajaran yg harus gw pilih belom kesampean buat dapet pelajaran itu, akhirnya semester ini gw sekelas sama 1 senior yg emang jurusan DMD, dan dia jago banget, dan tentu saja dy bisa memecahkan semua pertanyaan gw tentang photoshop hahahhahha, dan yg penting lagi dia orgnya baik dan selalu duduk di sebelah gue!!! Yeahhh! I'm blessed.




Abis baca cerita gw, gw ga tau kalian berpikir apa, tapi karena itu pengalaman pribadi gw, jadi gw lebih bisa ada perasaan sama apa yg terjadi di hidup gw.

Gw berasa Tuhan hebat, dia uda rencanain semuanya ini dari jauh2 hari, dari 2 tahun yang lalu dia uda tau kalo gw bakal ngelewatin ini semua dan target yg gw mau bisa kesampean dengan cara - cara yang unik dan gak pernah gw pikirin. Kadang kita aja yang gak mau nurut sama apa yang udah di kasih di depan mata, padahal jelas2 Dia lebih tau apa yang terbaik buat kita.

Sampai detik dimana gw nulis post ini, gw ga pernah nyesel sama setiap langkah yg pernah gw ambil, gw malah jadi suka sama surprise surprise yg spontan, toh asal gw nurut aja biarkan Dia yg bekerja dan merancang semua jalan hidup gw di depan.

Kadang kita suka ngeluh kalo hidup kita ini susah, cape, bla bla bla, tapi sebenernya kita itu lagi egois. Ada gak sih orang yg gak belajar terus dia bisa dapet nilai bagus terus, kadang kita cuman minta aja kalo kita mau nilai kita bagus dan ranking, tapi kita gak mau lewatin masa belajarnya. Yah gak mungkin lah yah kita dapetin itu semua.

Atau gak kita suka bilang, Tuhan, gw mau dong keren kayak dia, dewasa, hebat, bla bla bla. Tapi kalian gak pernah tau kan gimana suka duka orang itu. Waktu gw kecil cici gw suka bilang ke gw, kalo minta sesuatu jangan minta yang paling bagus mulu, mintanya yang cocok aja sama diri kita.

Gak beda jauh sama orang yg minta pacar cakep, kaya, pinter, bisa nyanyi, bisa main musik, bisa ini bisa itu, tapi pernah gak sih kita mikir cocok gak dia buat kita?

Takaran orang beda - beda, begitu juga kenapa setiap orang bisa ketemu hal yang beda-beda. Kalau misalnya dikasih sesuatu yang bukan ada di rencana kita, dan kita ngeluh aja, gimana bisa kita mencapai tujuannya, kita aja gak tau seberapa indah apa yg tersedia di garis finishnya, tapi kita ngeluh mulu pas jalan.

Kenapa kita gak bisa menikmati perjalanan itu toh itu semua adalah jalan menuju garis finish yang paling cocok buat kita.

Selama gw kuliah gak bisa diitung berapa kali gw suka ngomong "untuk gw stay di Taiwan", dan gak bisa diitung jg berapa kali keluarga gw ngomong gitu.

Disaat gw belom tau kalo ternyata jurusan business ini ada pelajaran tentang exhibit, tentang gimana arrange acara, dan gw bisa ada kesempatan kerja yang sebenernya anak seumuran gw jarang bs dapet, bisa ikut lomba dan ikut acara ketemu banyak orang - orang diluar sana, gw ragu , tapi gw yakin pas Tuhan kasih ijin gw masuk ke jurusan ini dia tau kalo jurusan ini yg paling cocok buat gue.

Tambahan terakhir.....

Manusia kadang suka khawatir tentang hal yang sebenernya gak perlu dikhawatirkan, karena sebenernya Tuhan udah siapin semua. Beberapa saat yang lalu gw tanya sama Tuhan gimana yah jalan hidup gw selanjutnya, kok kalo dipikir secara realistis dan pengalaman org lain kayaknya apa yg gw pengen dan impian gw sulit bisa terjadi. Terus waktu itu Dia cuman jawab "waktu masuk kuliah dengan beasiswa itu emang sebelumnya ada orang yg sepantaran kamu yang masuk kuliah dengan jalan ini?"

Waktu itu gw berasa kayak sadar lagi kalo banyak jalan yang Tuhan siapkan yang kita gak bakal kepikiran. Kayak dia siapin jalan gw dapat beasiswa itu, I'm the only overseas who got the 4 years scholarship selama sekian tahun sejarahnya.

Kalo dulu gw berpikir secara realistis tentunya gw berasa ini sesuatu yg mustahil terjadi, tapi yg ga mungkin aja bisa jadi mungkin.

Lagu yang bawa gw melewati masa - masa gw masuk kuliah dan sampai saat ini tuh lagu nya Don Moen, yg God will make a way. Dan setiap kali gw ada pertanyaan gw selalu inget lagu itu, hehehhehe lagu yg sama di denger di waktu yg berbeda bakal kasih kita pengertian yg berbeda pula.

Waktu gw cerita ini ke satu temen gw dia ingetin gw sama 1 ayat :
Sebab rancangan-Ku bukanlah rancanganmu, dan jalanmu bukanlah jalan-Ku, demikianlah firman TUHAN. Yes 55:8

I'm blessed and I want you to be blessed too.

Selamat memulai hari Senin besok kembali, :)