Sunday, July 1, 2018

Short Escape from Heritage City | Jogjakarta, Indonesia

Ini pertama kalinya aku ke Jogja, kebetulan banget lagi ada kerjaan disini dan di sela - sela waktu kerja aku yang udah selesai aku coba explore Jogja, short escape but I love it. Aku suka sama kota yang berbau heritage, dan ini salah satu kota di Indonesia yang aku kunjungin yang masih kental nuansa traditional-nya dan budaya yang ada.

Aku jadi berasa masuk ke dalam FTV jaman dulu masih suka nontonin film yang shooting scene-nya Indo banget. 

Makan malam di Malioboro, lesehan dan ada pengamen-nya seru banget kan :)







Bisa juga naik delman buat menikmati pemandangan malam Malioboro :)



Datang ke Jogja pastinya kamu harus mengunjungi Taman Sari, jadi katanya ini tempat permandian  puteri - puteri, bagus banget sih ini, udah berasa mau masuk spa. 

Dibangun di zaman Sultan Hamengku Buwono I tahun 1758 - 1765, katanya dulu itu membentang dari barat daya Komplek Kedhaton sampai tenggara Komplek Mangganan. Cuman sekarang yang tersisa yang ini aja. 






Buat potet di area Taman Sari ada permit-nya jadi harus beli karcis ini yang akan dikaretkan ke kamera ketika beli karcis masuk. Hanya IDR 2K aja kok :) 










Lanjut ke Keraton jadi disini ada pemandu wisatanya bapak - bapak local yang langsung menghampiri ketika kita datang, nah gak ada patokan harga untuk pemandu, sukarela aja. Nanti akan dibawa keliling keraton dan dijelaskan sejarah - sejarah. Seru kan. 





Jadi kalo berdiri di tengah - tengah keraton kayak foto diatas lurus terus itu pas ke Gunung Merapi. Hebat ya arsitek yang dulu bangun ini. 








Nah tiang keraton ini lambang dari unity in diversity, simbol dari agama yang ada di Indnoesia, rukun banget kan :)


Terus kita juga diajak mampir ke pengrajin batik di sebrang Keraton, gak mesti beli kok, karena barangnya gede - gede susah juga bawa - bawa :) 


Martabak-nya anak Jokowi :)
Nah untuk makan malam terakhir kita cobain Warung SS depan UGM, iya ini SS-nya lesehan dipinggir jalan, epic banget kan. Ini waktu kita dateng cuman ada 1 tetangga, abis itu banyak banget yang dateng antre.